Perpustakaan Desa Gunung Putih Sabet 4 Penghargaan Nasional

SURABAYA, realitas9.com– Menjadi suatu kebanggaan bagi Kalimantan Utara (Kaltara). Salah satu Perpustakaan di Kaltara, yaitu Perpustakaan Taruna Pustaka Desa Gunung Putih, Kecamatan Tanjung Palas, Bulungan, berhasil menyabet empat penghargaan dari Perpustakaan Nasional (Perpunas) RI.

Penyerahan penghargaan dilakukan pada acara Peer Learning Meeting (PLM) Nasional 2022 di Surabaya, Senin (5/12/2022). Dari empat penghargaan yang diperoleh Perpustakaan wakil Kaltara, salah satunya adalah sebagai Perpustakaan Desa Terbaik Tingkat Nasional.

Untuk diketahui, Perustakaan Taruna Pustaka Desa Gunung Putih, merupakan salah satu penerima manfaat program Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial (TPBIS) Provinsi Kalimantan Utara. Program transformasi perpustakaan ini sendiri, sudah dijalankan sejak 2018 di berbagai perpustakaan di tingkat provinsi, kabupaten/kota sampai ke desa/kelurahan. Dan juga manfaatnya dirasakan oleh masyarakat. Program ini telah direplikasi mandiri di 18 kabupaten/kota dan 1.125 desa/kelurahan. Termasuk di Kaltara.

Terkait penghargaan yang diperoleh, Vickyko Romana P, selaku Kepala Perpustakaan Taruna Pustaka mengatakan, penghargaan ini setidaknya bisa menjadi motivasi bagi para pemuda di Bulungan dan Kaltara pada umumnya. “Mudahan ini menjadi motivasi agar para pemuda lebih giat menyalakan api literasi masyarakat, supaya masyarakat Bulungan dan Kaltara menjadi masyarakat yang literat, demi menuju Kaltara berubah maju dan sejahtera,” ungkapnya.

Untuk diketahui, empat penghargaan yang diperoleh antara lain, Perpustakaan Desa Terbaik Nasional 2022, yel-yel perpustakaan terbaik nasional, produksi vidio dampak perpustakaan terbaik nasional 2022, dan keempat, kostum terbaik pada kegiatan PLM Nasional (pakaian adat dayak Kenyah).

Selain untuk Perpustakaan Desa, Dinas Perpustkaan dan Kearsipan (DPK) Kabupaten Bulungan juga raih juara dalam 1 kategori lomba yakni Yel-Yel Transformasi Perpustakaan. Mewakili Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Kaltara Indri Wulandari mengatakan, beberapa penghargaan yang diperoleh merupakan pijakan untuk meningkatkan literasi di Kaltara.

“Ini menjadi motivasi bagi seluruh penggiat perpustakaan di Kaltara, untuk lebih berkreasi, berinovasi dalam rangka meningkatkan minat baca masyarakat. Utamanya di desa-desa,” ungkapnya.

Sementara itu, acara Peer Learning Meeting (PLM) Nasional 2022 yang digelar, mengangkat tema “Gerakan Kolaborasi & Sinergi untuk Penguatan Literasi Masyarakat Berkelanjutan” yang digelar di Surabaya. Dalam program ini, membuktikan bahwa pelaksanaan Program Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial Tahun 2020-2021 dinilai efektif dan memberikan manfaat dalam upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat dengan nilai efektivitas program 4,09 dari skala 1-5. Total benefit program ini pada tahun 2020-2021 juga mencapai lebih dari 570 miliar rupiah.

Kepala Perpusnas Muhammad Syarif Bando mengatakan, tugas perpustakaan adalah mencerdaskan dan menyejahterakan anak bangsa sesuai amanah UUD 1945. Esensinya mengurangi masyarakat marjinal. Itulah kenapa perpustakaan mesti bertransformasi mengubah paradigma yang eksklusif menjadi inklusif. “Inilah ruh dari semangat transformasi perpustakaan,” imbuh Syarif Bando.

Indonesia, menurutnya, memiliki sumber daya alam melimpah namun tidak mampu dikelola dan dioptimalkan dengan baik. Maka itu, masyarakat perlu dibekali inovasi dan kreativitas serta aksesibilitas digital untuk meningkatkan pengetahuannya. “Tidak ada gunanya perpustakaan jika masyarakat masih tetap berada di bawah tingkat kesejahteraan. Jangan sampai perpustakaan menjadi menara gading,” tambahnya.

Sementara itu, Sekretaris Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Susiwijono Moegiarso yang membuka kegiatan ini, menyebut peran perpustakaan amat dibutuhkan dalam menyiapkan sumber daya manusia unggul dan berdaya saing dalam menghadapi tantangan global.

“Perpustakaan berbasis inklusi sosial diharapkan dapat meningkatkan literasi informasi bagi masyarakat dan berbasis teknologi informasi dan komunikasi mampu meningkatkan kualitas hidup masyarakat meningkatkan kesejahteraan dan juga mendorong kreativitas serta memangkas berbagai kesenjangan akses informasi,” ungkapnya.

Dia juga berharap Peer Learning Meeting Nasional Tahun 2022 ini dapat melahirkan banyak ide dan gagasan yang inovatif dan aplikatif di dalam menghadirkan perpustakaan yang lebih inklusif.

Dalam kegiatan itu, juga diisi dengan diskusi yang diikuti perwakilan Perpustkaan provinsi dan kabupaten kota se-Indonesia. Dengan menghadirkan beberapa narasumber berkompeten. Seperti di antaranya Amich Alhumami, Ph.D direktur agama, pendidikan dan kebudayaan Bappenas, Prof J. Kristiadi peneliti center of strategic of international studies (CISIS).

Menjadi kebanggaan juga, dua nara sumber berasal dari Kaltara, yaitu Hasmawati M. Djafar imoac program TPBIS dan Dharmawati dari. Keduanya dari Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kota Tarakan. (dkisp)

Related posts